Cara membuat minyak cengkeh untuk sakit gigi. Minyak cengkeh merupakan salah satu minyak atsiri yang memiliki banyak manfaat. Salah satu manfaat minyak cengkeh untuk obat tradisional yang dapat menyembuhkan sakit gigi.

Cengkeh atau dalam bahasa latin disebut Syzygium Aromaticum merupakan kuncup bunga kering yang memiliki aroma berasal dari keluarga pohon Myrtaceae. Cengkeh merupakan tanaman asli dari Indonesia, tumbuhan ini adalah flora ikonik dari Provinsi Maluku Utura.

 Dahulu cengkeh hanya tumbuh di 5 pulau kecil di Kepulauan Maluku, yakni Pulau Bacan, Makian, Moti, Ternate, dan Tidosre. Lalu tanaman ini menyebar ke beberapa wilayah lainnya di Indonesia. Di negara-negara Eropa, Asia, Afrika dan Timur Tengah, cengkeh biasanya digunakan sebagai bumbu dalam hidangan karena cengkeh dapat memberikan kualitas aromatik dan rasa pada minuman.

 

Khasiat Minyak Cengkeh Untuk Sakit Gigicara membuat minyak cengkeh untuk sakit gigi

Munculnya sakit gigi memang bisa membuat penderitanya tersiksa. Seseorang yang mengalami kondisi ini akan merasa tidak nyaman terutama saat melakukan aktivitas.

Berkumur dengan air garam hangat mungkin merupakan pengobatan rumahan yang umum untuk sakit gigi. Namun ada cara lain yang tidak kalah efektifnya yaitu dengan menggunakan minyak cengkeh. Cara membuat minyak cengkeh untuk sakit gigi simak penjelasan berikut.

Jenis rempah yang banyak ditemukan di kawasan Asia dan Amerika Selatan ini kerap digunakan sebagai obat untuk sakit gigi. Hal ini karena minyak cengkeh memiliki kandungan senyawa kimia aktif eugenol yang diketahui dapat mengurangi rasa sakit dan melawan infeksi. 

Eugenol merupakan anestesi (obat bius) alami yang membuat mati rasa sejenak dan membantu mengurangi rasa sakit, termasuk meredakan sakit gigi. Selain itu, eugenol juga bersifat antiinflamasi (anti-peradangan) yang dapat mengurangi pembengkakan dan iritasi. 

Melansir dari Journal of Dentistry, ramuan alami cengkeh terbukti dapat menggantikan benzokain sebagai obat bius. 

Benzokain sendiri merupakan obat penghilang rasa sakit untuk berbagai masalah mulut ringan, seperti sakit gigi, sariawan, dan sakit tenggorokan. 

Selain dijadikan minyak, dalam industri manufaktur cengkeh juga kerap digunakan dalam pasta gigi atau obat kumur. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa kandungan cengkeh dalam pasta gigi dan obat kumur dapat mengurangi plak pada gigi.

Namun, perlu penelitian lebih lanjut untuk melihat keampuhan eugenol dalam cengkeh untuk sakit gigi. Pasalnya, Food and Drug Administration (FDA), badan pengawasan obat dan makanan Amerika Serikat, juga meragukan keampuhan eugenol dalam cengkeh untuk mengatasi berbagai masalah gigi, gusi, dan mulut. 

 

Efek Samping Penggunan Minyak Cengkeh

Efek Samping Penggunan Minyak Cengkeh

Penggunaan minyak cengkeh sebagai obat luar untuk mengatasi sakit gigi kemungkinan aman digunakan dalam dosis tertentu.

Namun, pada beberapa orang, penggunaan minyak cengkeh di gusi atau area mulut terkadang menyebabkan penyakit gusi, pulpa gigi, kulit, dan selaput lendir. Cara menggunakan minyak cengkeh yang dioleskan ke gusi juga memungkinkan risiko minyak tertelan.

Jika tertelan, efek samping dari minyak cengkeh yang mungkin muncul, antara lain:

  • Reaksi alergi, seperti kulit kemerahan, bengkak, sulit bernapas
  • Rasa terbakar di hidung dan tenggorokan
  • Sakit perut
  • Diare

Untuk itu, Anda perlu hati-hati dalam menggunakannya. Sebaiknya, konsultasikan dengan dokter terkait penggunaan minyak cengkeh. Terlebih, jika Anda memiliki kondisi kesehatan tertentu atau sedang mengonsumsi obat lain.

 

Cara Membuat Dan Penggunaan Minyak Cengkehminyak cengkeh

Cara membuat minyak cengkeh dilakukan menggunakan teknik penyulingan dengan udara dan uap. Penyulingan dengan air dan uap saat ini menjadi popular dikalangan usaha kecil. Penyulingan yang hanya dengan api langsung.

Cara ini hanya cocok untuk jenis minyak atsiri yang tidak rusak oleh panas uap air. Salah satunya minyak daun cengkeh.

Alat Dan Bahan

  • Daun cengkeh kering yang sudah gugur
  • Ketel dari plat besi (plateser)
  • tungku
  • Kondensor (menjadirupa kolam yang di dalamnya terendam pipa dengan bentuk spiral atau pipa baja biasa yang membentuk bentukan)
  • 4 drum plastik berukuran 200 liter untuk menampung minyak cengkeh
  • Garu
  • Sendok
  • jerigen
  • minyak corong
  • Kain penyaring

Langkah-Langkah Membuat Minyak Cengkeh

  1. Langkah pertama yang harus dilakukan adalah proses penyulingan. Proses penyulingan ini dilakukan dengan memanaskan bahan baku dan udara yang dimasukkan ke dalam ketel yang kemudian dipanaskan.
  2. Proses pemanasan bisa menggunakan bahan bakar berupa limbah daun cengkeh yang disuling sebelumnya, atau juga bisa menggunakan bahan bakar yang lain.
  3. Nanti uap air dan uap minyak daun cengkeh akan mengalir melalui pipa masuk ke dalam kondensor. Kondensor itu bisa berupa kolam.
  4. Semakin lama uap minyak daun cengkeh dan uap air berada dalam kolam pendingin, semakin baik proses kondensasi yang terjadi.
  5. Air kolam harus terus dijaga agar tetap berada pada suhu yang dingin.
  6. Kondensasi ini akan mengubah uap air dan uap minyak daun cengkeh menjadi bentuk cair berupa minyak cengkeh dan air yang ditampung dalam drum.

Metode penyulingan dengan menggunakan uap air memiliki kelebihan tersendiri. Penyulingan udara dan uap ini relatif murah atau ekonomis. Biaya yang relatif rendah dengan rendemen minyak daun cengkeh yang memadai dan masih memenuhi standar mutu yang diinginkan konsumen. Kelemahan utamanya adalah kecepatan penyulingan yang rendah.

Cara Penggunaan Minyak Cengkeh Untuk Sakit GigiCara Penggunaan Minyak Cengkeh Untuk Sakit Gigi

Cara membuat minyak cengkeh untuk sakit gigi tidak boleh sembarangan. Dalam penggunaannya, Anda tidak boleh langsung menggunakannya begitu saja ke area mulut.

Berikut langkah membuat dan menggunakan minyak cengkeh untuk sakit gigi:

  • Campurkan 2-3 tetes minyak cengkeh atau bubuk cengkeh dengan satu sendok teh minyak zaitun/minyak kelapa/minyak almon.
  • Gunakan kapas atau cotton bud untuk mengoleskan campuran minyak tersebut ke area gigi yang sakit.
  • Hindari mengambil minyak terlalu banyak agar tidak tertelan.
  • Anda dapat mengulangi olesan minyak setiap tiga jam atau sesuai kebutuhan.

 

Minyak Cengkeh, Pengobatan Sakit Gigi SementaraMinyak Cengkeh, Pengobatan Sakit Gigi Sementara

Sakit gigi umumnya muncul sebagai gejala suatu penyakit pada tubuh, bisa di mulut, mulut dan gigi atau bagian tubuh lain, seperti jantung.

Namun sakit gigi yang disebabkan oleh gangguan kesehatan pada mulut dan gigi pada umumnya disebabkan oleh beberapa kondisi, seperti gigi berlubang, gigi baru tumbuh, gigi patah, infeksi gigi dan gusi, masalah pada kawat gigi, dan kebiasaan buruk seperti menggemeretakkan gigi.

Beberapa cara sederhana bisa mencegah sakit gigi, seperti berkumur dengan air hangat atau air garam dan menggunakan minyak cengkeh. Cara membuat minyak cengkeh untuk sakit gigi sudah ada langkah-langkahnya dipoin atas.

Namun, apakah penggunaan minyak cengkeh efektif untuk mengatasi sakit gigi? Minyak cengkeh bisa digunakan untuk mengatasi masalah sakit gigi, tapi hanya untuk sementara dan meredakan gejalanya.

Cengkeh adalah bumbu yang biasa digunakan untuk menambah rasa atau aroma pada makanan. Namun, satu siung mengandung senyawa aktif yang disebut eugenol.

Dilansir dari Medical News Today, senyawa eugenol memiliki sifat anti inflamasi yang dapat meredakan infeksi pada gigi. Cengkeh juga memiliki khasiat aAntibakteri, antijamur, dan antioksidan cukup efektif dalam mengatasi masalah gigi yang disebabkan oleh bakteri.

Untuk menggunakan minyak cengkeh sebagai pengobatan sementara, Anda bisa mengoleskan minyak cengkeh pada kapas atau kapas bersih. Kemudian, oleskan minyak cengkeh selama beberapa detik pada bagian yang perih atau perih.

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS menyatakan, efektif tidaknya minyak cengkeh sebagai pengobatan sakit gigi masih membutuhkan penelitian lebih lanjut. Untuk itu, sebaiknya lakukan perawatan medis bila sakit gigi Anda tidak kunjung sembuh.

 

Akibat Penggunaan Yang Terlalu SeringAkibat Penggunaan Yang Terlalu Sering

Terlalu sering menggunakan minyak cengkeh karena dapat menyebabkan kerusakan pada mulut dan gigi. Kerusakan pada gusi, kulit di mulut, dan selaput lendir di mulut bisa Anda alami jika terlalu sering menggunakan minyak cengkeh.

Cengkeh adalah tangkai bunga kering milik keluarga pohon Myraceae. Dalam tangkai cengkeh mengandung senyawa aktif yang disebut eugenol yang berperan sebagai obat bius alami.

Eugenol membantu mematikan sinyal yang memicu rasa sakit, sehingga mengurangi rasa sakit akibat sakit gigi. Euganol juga merupakan anti inflamasi yang efektif untuk mengurangi gusi bengkak dan meredakan iritasi pada area bermasalah pada gigi.

Penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Dentistry melaporkan bahwa minyak cengkeh dapat menggantikan peran obat benzokain untuk pereda nyeri. Benzocaine adalah anestesi lokal yang berfungsi memblokir sinyal saraf dalam tubuh.

Bagi Anda yang memiliki alergi terhadap cengkeh atau ramuan herbal, jangan memaksakan diri untuk membunuh. Alih-alih cepat sembuh, penggunaan minyak cengkeh justru bisa menimbulkan reaksi yang berbahaya.

Minyak ini juga tidak dianjurkan untuk penderita kelainan darah. Hal tersebut dikarenakan senyawa eugenol dalam minyak cengkeh dapat menghambat proses pembekuan darah dalam tubuh.

Orang yang memiliki riwayat penyakit kronis sebaiknya menjadi dokter terlebih dahulu sebelum merawat gigi dengan minyak cengkeh. Hal yang sama berlaku untuk anak-anak, ibu hamil, lansia, dan mereka yang daya tahan tubuhnya lemah akibat penyakit tertentu.

Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa minyak ini dapat menyebabkan kerusakan hati serta penebalan dan pengerasan jaringan di kerongkongan dan perut. Pada kasus yang parah, minyak ini bisa menyebabkan sakit maag dan masalah ginjal.

Karena minyak cengkeh berpotensi menimbulkan efek samping yang serius, gunakan minyak ini dengan sangat hati-hati. Menggunakan minyak cengkeh secara sembarangan justru bisa membuat rasa sakit yang Anda alami semakin parah.

 

Khasiat Lain Minyak Cengkeh

Minyak cengkeh merupakan minyak atsiri yang berasal dari pohon cengkeh (Syzygium aromaticum). Minyak ini diproduksi dengan mengekstraksi kuncup bunga cengkeh kering.

Ciri minyak cengkeh memiliki warna kuning pucat hingga coklat keemasan, dan memiliki aroma pedas yang kuat. Seminyak kaya akan fenilpropanoid yang merupakan kelompok senyawa dari tumbuhan dengan senyawa utama eugenol.

Senyawa bioaktif lain yang terdapat pada minyak cengkeh yaitu timol, carvacrol, dan cinnamaldehyde. Khasiat  minyak cengkeh untuk kesehatan antara lain:

1. Terapi Pasien Covid-19

Di masa pandemi ini banyak orang yang mengalami anosmia atau kehilangan indera penciuman sebagai gejala awal covid-19. Sejumlah praktisi dan spesialis aromaterapi merekomendasikan pasien covid-19 untuk mencoba pelatihan penciuman, yaitu mencium empat minyak esensial yang berbeda, termasuk minyak cengkeh selama 20-40 detik, masing-masing dua kali atau tiga kali sehari. Tiga minyak esensial lainnya ialah minyak mawar, lemon, dan kayu putih. (H-2)

 

2. Membasmi Serangga

Minyak cengkeh dapat mengusir serangga karena cengkeh mengadung insektisida alami yang tidak beracun. Sebagai kontak insektisida, cukup semprotkan minyak cengkih langsung pada hama rumah tangga

Cengkih utuh kering juga dapat digunkan sebagai pengusir serangga. Sebab minyaknya telah mengering, bau cengkih yang dapat mengusir hama

 

3. Mengatasi Infeksi Jamur

Eugenol dan carvacrol yang terkandung dalam minyak cengkeh memiliki efek antijamur. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Oral Microbiology and Immunology, minyak cengkeh dapat digunakan untuk mengobati kandidiasis yang disebabkan oleh jamur Candida albicans.

Infeksi jamur ini bisa terjadi di mulut, telinga, kuku, hidung, vagina, dan saluran pencernaan. Minyak cengkeh juga efektif membunuh parasit usus yang dapat menyebabkan diare dan masalah pencernaan lainnya. Anda boleh mengonsumsi sedikit minyak, namun ini harus di bawah pengawasan dokter.

 

4. Kuatkan Kekebalan Tubuh

Minyak cengkeh dapat bekerja luar biasa dalam meningkatkan kekebalan tubuh. Antioksidan yang terkandung dalam minyak bertindak sebagai pencegah radikal bebas yang menyebabkan berbagai penyakit seperti kanker dan jantung.

Karena sifat anti-inflamasinya yang tinggi, minyak cengkeh dapat berguna selama sakit tenggorokan, batuk, pilek dan sinusitis. Mengonsumsi minyak cengkah yang terdapat pada ekspektoran dapat membersihkan dan menenangkan saluran hidung.

 

5. Cegah Kanker

Sebuah studi dari tahun 2014 melihat efek yang dimiliki minyak cengkeh pada garis sel kanker payudara manusia secara in vitro. Para peneliti menemukan bahwa minyak cengkeh, dalam jumlah tertentu, beracun bagi sel kanker.

Dalam studi in vitro lain, para peneliti menemukan bahwa minyak cengkeh menghentikan pertumbuhan beberapa garis sel kanker, termasuk tetapi tidak terbatas pada kanker payudara, leher rahim, dan kanker usus besar. Ekstrak cengkeh juga meningkatkan kematian sel dan mengganggu pembelahan sel dalam garis sel kanker usus besar.

 

6. Mengatasi Gangguan Pernapasan

Penting diketahui, cengkeh mengandung senyawa fenolik seperti eugenol dan asam galat yang bersifat antiinflamasi dan antinakteri. Dikemas dengan khasiat obat, cengkeh tidak hanya meredakan nyeri tenggorokan tetapi juga mengurangi rasa sakit yang disebabkan oleh batuk terus – menerus.

Dan juga memiliki minyak esensial, yang bertindak sebagai ekspektoran alami, membantu membersihkan saluran pernapasan. Selain itu, juga membantu menghilangkan rasa gatal di tenggorokan akibat batuk kering.

 

7. Mingkatkan Kesehatan Tulang

Minyak cengkeh dapat meningkatkan kesehatan tulang. Massa tulang yang rendah adalah suatu kondisi yang mempengaruhi orang dewasa serta lansia. Ini dapat menyebabkan perkembangan osteoporosis, yang dapat meningkatkan risiko patah tulang dan patah tulang.

Beberapa senyawa dalam cengkeh telah terbukti membantu menjaga massa tulang pada penelitian hewan. Sebagai contoh, sebuah penelitian pada hewan menemukan bahwa ekstrak cengkeh yang tinggi eugenol meningkatkan beberapa penanda osteoporosis dan meningkatkan kepadatan dan kekuatan tulang.

Penelitian terkini tentang efek cengkeh pada massa tulang sebagian besar terbatas pada penelitian pada hewan dan tabung reaksi. Diperlukan lebih banyak penelitian untuk menentukan bagaimana hal itu dapat memengaruhi pembentukan tulang pada manusia.

 

8. Perawatan Rambut

Efektivitas minyak cengkih yang bisa meningkatkan sirkulasi darah, ternyata turut bermanfaat untuk kesehatan rambut.

Minyak ini dipercaya dapat mengurangi kerontokan dan meningkatkan pertumbuhan rambut.

Apabila dioleskan secara rutin, minyak cengkih pun diyakini dapat mengembalikan sinar kemilau rambut yang kusam.

Untuk mendapatkan khasiatnya, Anda bisa mencampur minyak cengkeh dengan minyak zaitun.

Setelah keramas menggunakan sampo, oleskan campuran kedua minyak tersebut ke batang rambut dan balut dengan handuk yang direndam air hangat. Diamkan selama 20 menit dan bilas hingga bersih menggunakan air dingin.

 

Hal Yang Perlu Diperhatikan Sebelum Mengonsumsi Cengkeh

Beberapa hal yang harus Anda ketahui sebelum mengonsumsi cengkeh adalah:

  • Simpan cengkeh di tempat yang sejuk dan kering, serta jauhkan dari panas dan lembab.
  • Anda harus mencairkan minyak esensial dalam minyak perantara.
  • Regulasi yang mengatur penggunaan tanaman herbal tidak seketat peraturan obat‐obatan rumah sakit
  • Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui keamanannya.
  • Sebelum menggunakan cengkeh, pastikan manfaat penggunaan tanaman herbal lebih besar dibandingkan risikonya.
  • Konsultasikan dengan ahli herbal atau dokter untuk informasi lebih lanjut.

Lalu bagaimana cara mengonsumsi cengkeh agar tak melewati batas aman? Jangan gunakan cengkeh secara medis pada anak‐anak atau wanita hamil, serta menyusui hingga penelitian lebih lanjut tersedia.

× Whatsapp Kami!